Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Zat Aditif

3 min read

Tahukah anda Pengertian dari Zat Aditif? Pada dasarnya, baik masyarakat pedesaan maupun perkotaan harus menggunakan bahan tambahan makanan dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Secara ilmiah, aditif makanan didefinisikan sebagai bahan yang ditambahkan dan dicampur selama pemrosesan makanan untuk meningkatkan kualitas.

Berikut ini merupakan pengertian zat aditif yang harus anda ketahui.

Apa Itu Zat Aditif?

Pengertian Zat Aditif Fungsi, Jenis dan Contoh Yang Biasa Digunakan

Pengertian Zat Aditif adalah zat adiktif dalam bentuk makanan. Aditif makanan adalah zat yang sengaja ditambahkan ke produk makanan olahan untuk menambah warna, rasa, penampilan, atau umur simpan produk.

Aditif makanan dibagi menjadi pengawet, pemanis, pewarna, perasa, dan aditif lainnya.

Istilah aditif sendiri menjadi akrab di masyarakat Indonesia setelah merebaknya kasus penggunaan formalin di beberapa produk makanan olahan, tahu, ikan dan daging yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir.

Formalin sendiri digunakan sebagai pengawet agar produk olahan tidak busuk / terjauh dari mikroorganisme.

Penyalahgunaan formalin ini membuka mata orang untuk menjadi proaktif dalam memilah aditif mana yang dapat dikonsumsi dan mana yang berbahaya.

Aditif makanan adalah bahan yang ditambahkan ke makanan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk makanan.

Aditif atau Aditif Makanan (BPT) didefinisikan sebagai bahan yang ditambahkan dan dicampur selama pemrosesan makanan untuk meningkatkan kualitas, sifat, atau bentuk makanan.

Dengan demikian, aditif adalah aditif untuk makanan yang ditambahkan baik dalam pemrosesan, pengolahan, pengemasan atau penyimpanan makanan untuk meningkatkan kualitas, sifat, atau bentuk makanan.

Di Indonesia penggunaan zat aditif diatur oleh Departemen Kesehatan, sementara pengawasan dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan (Dirjen POM).

Baca Juga :  Tulang Pipa

Penggunaan aditif dalam makanan untuk tujuan khusus ini terikat dengan norma-norma yang harus dipatuhi, yaitu sebagai berikut:

  • Dapat menjaga nilai gizi makanan ini.
  • Tidak mengurangi zat-zat penting dalam makanan.
  • Menjaga atau meningkatkan kualitas makanan.
  • Menarik bagi konsumen tetapi bukan merupakan penipuan

Fungsi Zat Aditif

aditif makanan (aditif) dikelompokkan menjadi 14, termasuk, yaitu:

  • antioksidan dan antioksidan sinergis
  • pengasaman, penetralan
  • pemanis buatan
  • pemutih dan tanggul
  • penambah nutrisi
  • pengawet
  • pengemulsi (pencampuran)
  • Steamer dan pengental
  • pengeras
  • pewarna alami dan sintetis
  • Rasa dan aroma penyedap

Jenis Aditif

Jenis Aditif

Aditif sendiri menjadi akrab di masyarakat Indonesia setelah merebaknya kasus penggunaan formalin di beberapa produk makanan olahan, tahu, ikan dan daging yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir.

Formalin sendiri digunakan sebagai pengawet agar produk olahan tidak busuk / terjauh dari mikroorganisme.

Penyalahgunaan formalin ini membuka mata orang untuk menjadi proaktif dalam memilah aditif mana yang dapat dikonsumsi dan mana yang berbahaya.

Secara umum, aditif makanan dapat dibagi menjadi dua yaitu:

1. Aditif Sengaja

yaitu, zat tambahan yang sengaja diberikan dengan maksud dan tujuan tertentu, seperti untuk meningkatkan nilai gizi, rasa, mengontrol keasaman dan kebasaan, membentuk bentuk dan bentuk, dan sebagainya. Dan kedua,

2. Aditif Tak Sengaja

yaitu aditif yang ditemukan dalam makanan dalam jumlah yang sangat kecil sebagai hasil dari pemrosesan. Jika dilihat dari sumbernya, aditif dapat berasal dari sumber alami seperti lesitin, asam sitrat, dll.

Juga dapat disintesis dari bahan kimia yang memiliki sifat yang mirip dengan bahan alami serupa, baik komposisi kimia, dan sifat metabolik seperti karoten, asam askorbat, dan lainnya.

Secara umum, bahan sintetis memiliki kelebihan, yaitu lebih terkonsentrasi, lebih stabil, dan lebih murah.

Baca Juga :  Organel Sel Tumbuhan

Namun ada kelemahan yang sering terjadi ketidaksempurnaan proses yang mengandung zat berbahaya bagi kesehatan, dan kadang karsinogen yang dapat merangsang kanker pada hewan dan manusia.

Contoh Zat aditif yang biasa digunakan

Berikut ini adalah serangkaian jenis aditif yang biasa ditambahkan ke dalam makanan serta fungsi dan keamanannya:

1. Monosodium glutamate (MSG)

Tentu saja Anda terbiasa dengan MSG dan rumor bahaya. Bahan ini terkenal karena membuat hidangan terasa lebih gurih, dan dapat ditemukan dalam berbagai makanan olahan dan kemasan.

Efek MSG pada kesehatan telah lama menjadi subjek penelitian, bahkan sejak 1969. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa MSG mungkin dapat menambah berat badan dan memicu sindrom metabolik.

Tetapi penelitian lain belum menemukan tautan ini. Bahkan lebih penting untuk dicatat bahwa terlalu banyak mengonsumsi MSG dapat memicu gejala sensitivitas (gejala seperti alergi) pada beberapa orang.

Keluhan bisa termasuk sakit kepala, berkeringat, dan mati rasa. Jika kita merasakannya sehabis mengkonsumsi MSG, lebih bagus hindari aditif seperti ini.

2. Sodium nitrit

Ada berbagai aditif yang sering ditambahkan ke dalam makanan, salah satunya adalah natrium nitrit.

Bahan ini sering ditemukan dalam daging olahan karena dapat mencegah pertumbuhan bakteri, memberi daging rasa asin dan warna merah. Misalnya, sosis dan bacon.

Sodium nitrit dapat berubah menjadi komponen berbahaya yang disebut nitrosamin jika terkena panas tinggi serta asam amino. Ini dikatakan meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.

Karena itu, Anda disarankan membatasi asupan natrium nitrit dan daging olahan. Masih banyak asupan kaya protein lainnya yang lebih sehat, seperti ayam, kacang-kacangan, tempe, dan telur.

3. Pewarna makanan buatan

Berkat pewarna makanan buatan, permen dan rempah-rempah sehingga terlihat lebih menarik dengan warna-warna cerah dan mencolok. Tetapi pewarna ini sering dianggap tidak aman untuk kesehatan.

Baca Juga :  Pengertian Telofase

Beberapa jenis diketahui menyebabkan reaksi alergi. Pewarna makanan buatan juga telah dilaporkan membuat anak-anak lebih hiperaktif.

Sebagai tindakan pencegahan, ada bagusnya Anda mengurangi konsumsi dari makanan jenis olahan karena makanan seperti ini sering dicampur pewarna buatan.

Makanan yang alami, seperti buah dan sayuran yang berwarna-warni, sama lezat, segar dan sehat untuk dimakan.

4. Sirup jagung fruktosa tinggi

Ini adalah pemanis buatan yang terbuat dari jagung, dan lebih manis dan lebih murah daripada gula biasa.

Anda dapat menemukannya di berbagai paket makanan dan minuman, seperti minuman ringan dan minuman buah.

Konsumsi sirup jagung fruktosa tinggi diyakini meningkatkan risiko obesitas dan diabetes tipe 2.

Daripada mengonsumsi makanan dan minuman yang mengandung zat tambahan ini, lebih baik makan buah jika ingin sesuatu yang manis. Atau gunakan pemanis alami stevia yang lebih aman bagi tubuh.

5. Lemak trans

Lemak trans juga mencakup berbagai aditif. Senyawa ini sering dimasukkan ke dalam makanan yang digoreng, produk roti, margarin, dan biskuit.

Anda harus membatasi lemak trans karena aditif makanan ini dikatakan meningkatkan kolesterol jahat dalam tubuh. Kadar kolesterol tinggi dalam darah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

The American Heart Association merekomendasikan agar Anda membatasi konsumsi makanan yang mengandung lemak trans tidak lebih dari 1 persen dari kebutuhan kalori harian Anda.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Zat Aditif: Fungsi, Jenis dan Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Metamorfosis Nyamuk

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Tumbuhan Dikotil

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Bagian-Bagian Bunga

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read