Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional

2 min read

Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional – Setiap negara, yakni termasuk dalam negara Indonesia, penting dalam membangun hubungan yang internasional. Karena hubungan ini bermanfaat bagi suatu negara dan memengaruhi kesejahteraan terhadap masyarakat.

Bahkan dapat dimasukkan dalam pembuatan kebijakan internasional. Indonesia berperan dalam hubungan internasional yang sudah mapan atau terjalin.

Peran dalam negara Indonesia di dunia internasional yakni tidak hanya mencakup satu bidang, tetapi juga berbagai bidang seperti politik, kesehatan, pangan, pendidikan, pelayaran.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukkk… Simak sebagai berikut.

Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Peran-Indonesia-Dalam-Hubungan-Internasional

Adapun berbagai peran indonesia dalam hubungan internasional ini, berikut ialah penjelasannya:

1. ASEAN (Association of South East Asian Nation)

Indonesia adalah bagian dari organisasi ASEAN, sebuah organisasi yang melindungi persatuan negara-negara di kawasan Asia Tenggara. Pada awal yayasan, sejarah pembentukan ASEAN hanya berisi 5 pendiri ASEAN dengan tujuan ASEAN.

Akan tetapi, dalam sebuah jumlah anggota kini mencapai 10 negara. Organisasi ASEAN didirikan pada 8 Agustus 1967 di Bangkok, Thailand. Indonesia merupakan satu dari lima negara yang telah memelopori pendidikan ASEAN. Empat negara lainnya adalah Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina. Indonesia juga berperan aktif dalam berbagai koperasi.

2. PBB (Perserikatan Bangsa Bangsa)

Indonesia yang telah memainkan peran aktif dalam organisasi internasional, yaitu dalam sejarah Perserikatan Bangsa-Bangsa. Indonesia bergabung dengan PBB 60 pada 28 September 1950. Indonesia meninggalkan PBB pada 7 Januari 1965.

Baca Juga :  Pengertian Lembaga Eksekutif

Ini adalah protes terhadap pengakuan Malaysia sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB. Namun, Indonesia kembali ke PBB pada 28 September 1966, dan tetap 60 dalam sebuah tujuan organisasi PBB yang mulia.

Indonesia yakni telah dapat memasuki struktur PBB, yang akan menjadi dewan permanen pada tahun 2020. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa Indonesia memiliki toleransi yang tinggi dan sering berkontribusi pada pemeliharaan terhadap perdamaian dunia.

3. G-20 (Kelompok 20)

Indonesia adalah satu-satunya negara ASEAN yang menjadi anggota G-20. Kelompok 20 atau G20 terdiri dari 19 negara dan diperluas ke Uni Eropa, yang mengendalikan 75% perdagangan dunia. Indonesia mempunyai suatu pertumbuhan ekonomi yang stabil setiap tahun.

Dengan demikian, ia telah menjadi salah satu kekuatan ekonomi terpenting di dunia. Negara kita memiliki model pembangunan yang komprehensif, yaitu sumber daya alam yang melimpah, sumber daya manusia yang berkualitas tinggi, lokasi geografis yang stabil dan iklim demokrasi yang stabil.

4. MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN)

AEC diluncurkan pada 2015 dan lebih dikenal sebagai pasar bebas Asia Tenggara. AEC didirikan oleh negara-negara Asia Tenggara dalam menghadapi globalisasi. Indonesia juga terlibat dalam implementasi MEA.

AEC telah ditunda karena dampak globalisasi pada sektor ekonomi, yang dapat menyebabkan kondisi ekonomi di negara-negara ASEAN menjadi tidak stabil dan tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan kalangan masyarakat.

Keberadaan MEA yakni bisa meningkatkan daya saing perusahaan di Indonesia untuk meningkatkan kualitas dan profesionalisme mereka sementara pada saat yang sama bersaing dengan produk asing di pasar.

Peran-Indonesia

5. GNB (Gerakan Non Blok)

Indonesia yakni telah menjadi salah satu pendiri Gerakan Non Aligned (NAM) pada tahun 1961. Pada tahun 1992, Indonesia bahkan terpilih sebagai ketua Gerakan Non-Blok (NAM) pada Konferensi Negara Non-Blok di Jakarta.

Baca Juga :  Nilai Praksis Pancasila

Partisipasi Indonesia oleh GNB secara langsung menunjukkan bahwa Indonesia terlibat dalam ketegangan yang disebabkan oleh Perang Dingin antara Blok Barat dan Blok Timur.

6. APEC (Asia Pacific Economic Cooperation)

Sejarah pembentukan APEC adalah forum untuk kerja sama ekonomi dengan lebih dari dua puluh negara anggota yang tersebar di benua Asia dan di wilayah Samudra Pasifik. Sejarah dasar APEC didirikan pada Januari 1989. Yayasan APEC mengejar tujuan-tujuan berikut:

  • Memperkuat adanya suatu perkembangan dan pertumbuhan sektor ekonomi di seluruh wilayah Asia Pasifik.
  • Membangun dalam sebuah hubungan kerja sama ekonomi antara Negara-negara Anggota.
  • Meningkatkan dalam pengembangan terhadap suatu perdagangan bebas di seluruh area Asia-Pasifik.

7. OKI (Organisasi Konferensi Islam)

OKI didirikan pada 25 September 1969 di Rabat, Maroko, setelah para pemimpin beberapa negara Muslim melakukan proses Islam. Organisasi ini mengubah namanya dari Organisasi Konferensi Islam menjadi Organisasi Kerjasama Islam pada 28 Juni 2011.

OKI yakni telah lahir sebagai respons terhadap respons negara-negara Islam terhadap tindakan Israel yang membakar Masjid Al-Aqsa pada 21 Agustus 1969.

Organisasi tersebut yakni telah didirikan sebagai memperkuat solidaritas Islam, mengoordinasikan kerja sama antara negara-negara anggota, mendukung perdamaian dan keamanan internasional, melindungi situs-situs suci Islam dan mendukung perjuangan untuk kemerdekaan dan kedaulatan negara Palestina.

8. OPEC

OPEC adalah organisasi untuk negara-negara pengekspor minyak, yang terdiri dari 12 negara penghasil minyak. Negara-negara ini mengendalikan 61% ekspor minyak dan 80% cadangan minyak. OPEC didirikan di lima negara, yaitu di Iran, Kuwait, Irak, Arab Saudi dan Venezuela, dan telah terdaftar di PBB pada 6 November 1962.

Indonesia telah menjadi anggota OPEC sejak 1962. Peran OPEC dalam kenyataan, yaitu sebagai Sekretaris Jenderal OPEC Prof. Subroto untuk periode 1988 hingga 1994. Pada saat itu, Indonesia dikenal sebagai perantara antara produsen dan konsumen dan dimediasi antara negara-negara anggota OPEC yang terlibat dalam sebuah konflik.

Baca Juga :  Demokrasi Liberal

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan mengenai Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional secara lengkap dan jelas. Semoga dapat berguna.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Tujuan Lembaga Politik

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Dasar Negara

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read