Tahapan Respirasi Aerob

3 min read

Respirasi Aerob – Proses terhadap sebuah energi yang disimpan dalam glukosa dilepaskan oleh sel. Sel-sel bernafas pada berbagai tahap. Mereka terjadi pada manusia, hewan, tanaman, dan bahkan terhadap sebuah bakteri mikroskopis.

Dalam prinsipnya, bernapas adalah reaksi reduksi oksidasi (redoks), sehingga reaksi ini mengharuskan sebuah elektron yakni akan menerima elektron dari reaksi oksidasi zat organik.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Respirasi Aerob. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Respirasi Aerob ?

Pengertian Respirasi Aerob merupakan adanya suatu fenomena kerusakan glukosa menggunakan oksigen untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP (adenosin trifosfat).

Organisme yang melakukan pernapasan aerobik meliputi tumbuhan, hewan, sebagian besar jamur, dan beberapa bakteri. Dalam arti lain, respirasi aerobik adalah suatu proses di mana energi yang terkandung dalam makanan dilepaskan ke dalam energi ATP yang perlu dilakukan oleh tubuh.

Respirasi-Aerob

Cara paling efisien untuk melepaskan energi adalah dengan menggunakan oksigen. Pernapasan aerobik adalah bentuk pernapasan yang normal. Ini membutuhkan oksigen dan melepaskan sebagian besar energi dari glukosa.

Ketika kita bernafas seperti itu, kita menghirup oksigen dan melepaskan karbon dioksida. 1 Mulang glukosa menghasilkan 2.830 kilogram selama pernapasan aerobik dan menghasilkan energi, karbon dioksida, dan air. Napas aerobik terjadi dalam sel.

Semua sel membutuhkan energi untuk berfungsi. Makanan dan oksigen diangkut dari sistem peredaran ke sel manusia. Sel mitokondria adalah tempat nyata untuk pernapasan aerobik. Ketika makanan dibakar untuk melepaskan energi menggunakan oksigen, dua produk limbah dibuat. Karbon air dan dioksida.

Baca Juga :  Pengertian Klorofil

Fermentasi Respirasi Anaerob

Terdapat berbagai jenis tahapan dalam respirasi ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Fermentasi AlKohol

Proses tersebut yakni telah terjadi pada beberapa mikroorganisme seperti jamur (ragi), di mana fase glikolisis mirip dengan yang ada pada pernapasan aerobik.

Beberapa organisme seperti ragi (Saccharomyces cereviceace) membawa fermentasi alkohol. Organisme tersebut yakni telah mengubah glukosa menjadi alkohol (etanol) melalui fermentasi.

Setelah asam piruvat (hasil akhir glikolisis), asam piruvat didekarboksilasi (molekul CO2 dilepaskan) dan dimuat dengan enzim dehidrogenase menjadi etanol atau alkohol dan degradasi molekul NADH menjadi NAD + dan pelepasan energi / panas.

Proses ini disebut “limbah” karena sebagian besar energi yang terkandung dalam molekul glukosa masih tersimpan dalam alkohol. Artinya, alkohol / etanol dapat digunakan sebagai bahan bakar. Fermentasi alkohol dalam mikroorganisme adalah proses berbahaya ketika konsentrasi etanol tinggi. Singkatnya, reaksi asam alkohol yakni:

2CH3COCOOH ———-> 2CH3CH2OH + 2CO2 + 28 kkal
asam piruvat etanol/alkohol

b. Fermentasi Asam Laktat

Dalam sel hewan (juga pada manusia), terutama dalam sel otot yang bekerja keras, energi yang tersedia tidak seimbang dengan tingkat konsumsi energi, karena nilai O2 yang tersedia tidak cukup sebagai respirasi aerob (reaksi yang dapat membutuhkan adanya suatu oksigen).

Proses dalam sebuah fermentasi asam laktat dimulai dengan jalur glikolisis yang menghasilkan asam piruvat. Karena tidak adanya oksigen, asam piruvat mengalami degradasi molekuler (anaerob)..

Katalis dehidrogenase asam laktat dan dikurangi terhadap NADH, yang menghasilkan energi dan asam laktat. Reaksi fermentasi asam laktat hanya dijelaskan sebagai berikut.

2CH3COCOOH ———-> 2CH3CHOHCOOH + 47 kka
Asam Piruvat Asam Laktat

Terhadap manusia, peristiwa ini sering ditemukan ketika ada orang yang sedang melalui pekerjaan atau berolahraga dengan penuh semangat. Karena kekurangan oksigen, asam piruvat yang terbentuk dari fase glikolisis dipecah menjadi asam laktat.

Baca Juga :  Pengertian Filtrasi

Asam piruvat yang daoat dibentuk oleh glikolisis tidak memasuki siklus kanker dan rantai transpor elektron, karena tidak ada oksigen sebagai penerima akhir H.

Hasil asam piruvat dikurangi dengan memperoleh H dari NADH, yang terbentuk selama glikolisis, dan asam laktat terbentuk, menyebabkan kelelahan otot. Acara ini hanya menghasilkan 2 ATP untuk setiap molekul glukosa yang dilihat.

CH3.CO.COOH + NADH —–> CH3.CHOH.COOH + NAD + E
(Asam Piruvat) (Asam Laktat)

Tahap Respirasi Aerob

Tahap Respirasi Aerob

Terdapat berbagai jenis tahapa dalam respirasi aerob ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Glikolisis

Glikolisis adalah suatu rancangan di mana terdapat glukosa dalam sitosol anaerob diubah menjadi asam piruvat. Aktivitas enzim ada dan termasuk energi dalam bentuk ATP dan ADP.

Hasil akhir glikolisis adalah 2 mol asam piruvat per 1 mol 2 mol glukosa NADH terhadap sebuah sumber elektron berenergi tinggi, yakni sekitar 2 mol ATP sebagai setiap mol glukosa.

Glikolisis nyata telah menghasilkan 4 molekul ATP, tetapi hanya 2 ATP yang dapat digunakan untuk membayar utang 1 dan 3 yang benar-benar dibutuhkan ATP. Kemudian, NADH dikonversi menjadi ATP pada tahap transfer elektron.

2. Dekarboksilasi Oksidatif

Dekarboksilasi oksidatif adalah adanya suatu reaksi untuk mengubah asam piruvat menjadi asetil-COA. Dekarboksilasi oksidatif terjadi dalam matriks mitokondria.

Dari sudut pandang asam piruvat yang ada dalam sitoplasma, mereka mencapai mitokondria dan matriks. kemudian gugus karboksil yang dipancarkan mengeluarkan CO2 yang berbeda dari sel.

NAD+ dikurangi menjadi NADH. Akhirnya, koenzim A diikat dan asetil-KoA terbentuk. Sebagai hasil dari glikolisis untuk dekarboksilasi oksidatif, 2 asam piruvat terbentuk, hasil akhirnya juga mengikuti. Coetyl CoA kemudian memasuki siklus kanker untuk diproses lebih lanjut untuk menghasilkan sebuah energi.

  • 2 molekul Acetyl CoA
  • 2 molekul NADH

3. Transfer Elektron

Transfer elektron berlangsung di membran utama mitokondria. Rantai transfer elektron adalah proses produksi ATP dan kemudian bermigrasi bersama FADH2 ke NADH, yang terlibat dalam glikolisis, dekarboksilasi oksidatif dan siklus kanker.

Baca Juga :  Asam Oksalat

Proses transfer elektron dimulai dengan NADH melepaskan elektron dan H + menjadi NAD +. Elektron kemudian diambil dan diproses oleh kompleks protein yang membawa elektron yang terletak di membran utama mitokondria.

H + dari matriks dipompa ke ruang antara membran. Elektron kemudian diambil dengan kuinon, yang dapat mentransfer elektron ke kompleks protein kedua. Mereka kemudian diprogram ulang dan diambil oleh ctochrome c, yang bermigrasi ke kompleks protein ketiga.

4. Siklus Krebs

Siklus siklus terjadi dalam matriks mitokondria. COety of acetyl memasuki siklus kanker dengan oxaloacetate. Ada 8 level reaksi dalam siklus kanker. Siklus siklus terjadi dalam matriks mitokondria. Asetil-KoA memasuki pengikatan kanker dengan oksaloasetat. Ada 8 level reaksi dalam siklus kanker.

Dua molekul coetyl-CoA masing-masing melewati siklus creep. Mulailah reaksi asetil-KoA dengan oksaloasetat, yang merupakan asam sitrat. Semua hasil dari proses ini juga disebut sebagai siklus, karena selalu bermain seperti roda dalam fase reaksi.

Baca Juga :

Itulah berbagai jenis penjelasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Respirasi Aerob.

Bentuk Molekul

Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Klorofil

Ika Evitasari
3 min read

Pengertian Evaporasi

Ika Evitasari
2 min read