Siklus Karbon

2 min read

Siklus Karbon – Pergerakan dalam sebuah karbon dari satu daerah ke daerah lain adalah dasar dari siklus karbon. Karbon telah berperan penting dalam kehidupan di bumi. Diketahui bahwa adanya suatu karbon juga ada di semua jenis makhluk hidup.

Siklus karbon memainkan peran penting dalam penggunaan CO2 di udara untuk fotosintesis dan reformasi CO2 pada tanaman. CO2 atau karbon dioksida adalah kombinasi dari 1 molekul karbon dan 2 molekul terhadap oksigen.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Siklus Karbon. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Siklus Karbon ?

Pengertian Siklus Karbon adalah aliran karbon yang meliputi semua bagian tanaman, hewan dan sistem hewan di bumi bagi manusia, dan prosesnya alami.

Siklus karbon juga dapat dilihat sebagai siklus biogeokimia, dan pertukaran karbon terjadi dalam kondisi biosfer, hidrosfer, geo, dan bumi. Selain itu, siklus karbon adalah siklus penyimpanan dan transfer elemen karbon antara atmosfer (udara), geosfer (tanah), makhluk hidup (biosfer), dan hidrosfer (air).

Dalam siklus karbon ada 4 reservoir karbon besar atmosfer, biosfer termasuk air tawar non-biologis dan sistem metabolisme (karbon bawah), lautan (biota karbon anorganik, biota laut anorganik) dan sedimen (bahan bakar fosil).

Siklus-Karbon

Dalam sebuah proses yakni adanya suatu pertukaran karbon tidak dapat dibedakan dari proses fisika, kimia, geologi dan biologi. Kita perlu tahu apa karbon terbesar di atmosfer dalam bentuk karbon dioksida (CO2).

Karbon merupakan elemen yang terjadi secara alami di Bumi dan tentu saja merupakan siklus yang terjadi seiring waktu. Dalam mood, kandungan CO2 hampir 0,03%. Sumber CO2 di udara adalah pernapasan manusia dan hewan, letusan gunung berapi, pembakaran batu bara dan asap pabrik.

Baca Juga :  Perusahaan Manufaktur dan Penjelasannya

CO2 di atmosfer dan larut dalam air membentuk sumber organik C yang berasal dari fotosintesis, terutama dari tanaman hijau yang menyerap C dari cadangan terumbu menjadi molekul organik kompleks sebagai ekstrak bahan untuk kehidupan.

Meskipun karbon adalah unsur yang sangat langka di sektor bumi yang tidak hidup dengan barang yang tersisa, itu adalah 18%. Kemampuan untuk mengikat atom karbon adalah fundamental bagi berbagai molekul dan ukuran, dan jika tidak, itu tidak akan ada.

Dengan pengecualian bahan organik, karbon adalah gas karbon dioksida dan karbonat (karang). Itu benar-benar membutuhkan koneksi hijau yang dapat dinetralkan.

Secara umum, karbon ditemukan dalam bentuk pembakaran dari tubuh dari zat yang ada, dan ini biasanya diimbangi dengan kehadiran tanaman hijau sebagai roda karbon dalam oksigen, yang mengubah karbon itu sendiri menjadi oksigen sebagai karbon.

Proses Pengambilan Karbon Di Atmosfer

Selain dengan melalui sebuah proses fotosintesis yang dilakukan terhadap pabrik, proses pengendapan karbon di atmosfer dapat dilakukan dengan:

  • Di dasar laut yang mencapai kutub, air mendingin dan karbon dioksida lebih mudah larut. Kemudian karbon dioksida yang larut diserap dalam sirkulasi termohalin, di mana massa air di permukaan dibawa ke laut yang lebih berat.
  • Di permukaan laut, daerah ini dikenal karena daerah produktivitasnya yang tinggi. Semua organisme di wilayah ini membutuhkan karbon untuk membentuk jaringan karbon seperti cangkang tubuh dan beberapa bagian tubuh yang sulit. Proses membangun jaringan karbon memfasilitasi aliran karbon ke lautan.
  • Memprediksi batuan silikat yang membutuhkan karbon dioksida untuk membentuk senyawa lain yang mengandung karbon.

Proses Siklus Karbon

Ada berbagai proses karbon. Secara umum, bagaimanapun, karbon dapat terjadi selama fotosintesis. Seperti kita ketahui, fotosintesis adalah proses pembuatan tanaman di bawah terik matahari. Fotosintesis adalah bagian dari karbon pendek. Tumbuhan tidak hanya menghasilkan karbon pendek, tetapi juga fitoplankton.

Baca Juga :  Pengertian Sample

Dalam sebuah proses fotosintesis sendiri dimulai dengan gas karbon dioksida di udara melalui tanaman dan juga dari air tanah. Dengan bantuan matahari, karbon dioksida dan air diubah menjadi oksigen, karbohidrat, dan uap air.

Contoh-Siklus-Karbon

Karbohidrat diproduksi oleh tanaman yang tidak hanya digunakan oleh tanaman itu sendiri, tetapi juga oleh hewan (herbivora) dan manusia sebagai sumber makanan.

Selain itu, karbon yang dihasilkan oleh manusia dan hewan dalam bentuk gas karbon dioksida dari proses pernapasan digunakan kembali oleh tanaman untuk fotosintesis berikutnya.

Manusia dan hewan tidak hanya menghasilkan karbon dioksida, obat-obatan atau dekomposisi juga menghasilkan karbon dioksida, yang dihasilkan oleh dekomposisi. Ketika tanaman, hewan dan manusia mati, detripor menghancurkan mereka untuk dikonversi menjadi karbon dan sebagainya.

Selain siklus karbon pendek, ada juga siklus karbon panjang di mana karbon mengalami berbagai bentuk perpindahan batu, tanah dan lautan ke atmosfer selama 100 hingga 200 juta tahun. Salah satu proses transfer karbon adalah proses pelapukan.

Proses manning menciptakan sedimen atau sedimen yang berasal dari senyawa organik yang menjadi senyawa kerogenik (minyak bumi, gas alam hingga batu bara). Minyak bumi, batubara, dan gas digunakan oleh manusia sebagai sumber bahan bakar untuk kendaraan dan industri. Proses ini akan membawa emisi gas karbon dioksida ke atmosfer.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Siklus Karbon. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.