Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Simbiosis Mutualisme

2 min read

Simbiosis Mutualisme – Simbiosis termasuk dalam sebuah hubungan timbal balik yakni dengan antara dua makhluk hidup. Terdapat dalam sebuah hubungan yang erat antara dua organisme dari jenis yang telah berbeda.

Simbiosis yakni memiliki sebuah sifat wajib, yaitu satu atau dua simbol tergantung pada makhluk seumur hidup atau opsional jika itu tentang hidup mandiri atau hidup sendiri.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Simbiosis Mutualisme. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk.. Simak sebagai berikut.

Apa itu Simbiosis Mutualisme ?

Pengertian Simbiosis Mutualisme adalah hubungan yang erat dan istimewa antara makhluk hidup dari semua jenis, yang bagaimanapun bermanfaat bagi kedua belah pihak.

Jenis-jenis dalam interaksi ialah pada umumnya dan universal di seluruh ekosistem, dan para ilmuwan semakin menyadari pentingnya peran mereka terhadap ekologi.

Simbiosis-Mutualisme

Mutualitas yakni bisa mencakup dalam adanya sebuah pertukaran sumber daya misalnya dalam makanan, tempat tinggal, dan nutrisi lainnya, atau pertukaran layanan seperti transportasi, perlindungan, atau perawatan kesehatan.

Tujuan utama yang lain ialah timbal balik atau saling, sehingga dapat dijelaskan bahwa simbiosis perasaan mutualisme adalah interaksi dua hal yang saling menguntungkan antara kedua pihak. Jika ada interaksi antara dua hal yang berbeda, maka ada keuntungan.

Makhluk yang mengalami timbal balik simbiotik sering menderita kerugian jika simbiosis tidak terjadi. Untuk alasan ini, keberadaan makhluk hidup lain sangat penting bagi makhluk hidup ini.

Baca Juga :  Saraf Otonom

Tidak seperti parasitisme simbiotik, seseorang bisa berbahaya, sementara mutualisme simbiotik menguntungkan. Simbiosis timbal balik juga memiliki persyaratan penting bahwa organisme harus menyalin di antara mereka sendiri untuk bertahan hidup.

Ciri – Ciri Simbiosis Mutualisme

Ciri utama simbiosis mutualisme ialah kehadiran atau manfaat kedua belah pihak. Dalam hal interdependensi, simbiosis perasaan kebersamaan dapat dibagi menjadi 2 bagian, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Mutualisme Fakultatif, adalah adanya suatu mutualisme simbiotik yang terjadi ketika suatu organisme dapat hidup secara mandiri tetapi dapat berguna sebagai tetap bersama.
  • Mutualisme Obligat, adalah mutualisme kompulsif, simbiotik yang terjadi ketika suatu organisme tidak dapat bertahan hidup tanpa organisme lain karena hubungan ini sangat penting untuk pertumbuhan, kelangsungan hidup, atau reproduksi.

Mutualitas yakni bisa spesifik spesies atau diskrit. Dengan interaksi tertentu, masing-masing spesies hanya memiliki satu timbal balik dengan yang lain, sedangkan dalam proses interaksi yang berbeda bisa melibatkan interaksi yang berbeda antara spesies yang begitu berbeda.

Contoh Simbiosis Mutualisme

Ada berbagai jenis dalam suatu kehidupan yang mendasari simbiosis mutualisme. Berikut ialah berbagai contoh mutualisme simbiotik dari dua jenis kehidupan, diantaranya ialah sebagai berikut:

Contoh Simbiosis Mutualisme

1. Kupu-Kupu dan Bunga

Contoh pertama dari timbal balik simbiotik adalah interaksi kupu-kupu dengan bunga. Kupu-kupu seperti sari atau nektar manis ditemukan dalam bunga. Bunga-bunga membantu kupu-kupu menyebarkan serbuk sari.

Ketika kupu-kupu ada di bunga, kaki kupu-kupu menyentuh pistol dan benang sari di bunga sehingga serbuk sari melekat pada pistol dan proses penetrasi berlangsung.

2. Lebah dan Bunga

Tidak hanya kupu-kupu, tetapi juga mutualisme simbiotik terjadi pada lebah dan bunga, yang juga membantu penyerbukan. Lebah kemudian terbang ke bunga untuk mengumpulkan madu atau madu untuk makanan dan bunga untuk membantu dalam proses koordinasi atau proses penyerbukan.

Baca Juga :  Pengertian Sel

3. Tanaman Polong Polongan dan Bakteri

Rhizobium leguminosarum adalah bakteri yang berguna untuk pemupukan tanah dengan menyerap nitrogen di udara sehingga legum bisa menjadi lebih subur.

Tidak hanya untuk mengikat nitrogen, tetapi rhizobium juga dapat menjaga pH tanah stabil, mempertahankan suhu tanah dan pada saat yang sama mencegah erosi tanah. Sementara dalam bentuk bakteri Rhizobium mendapat makanan dari tumbuhan atau tanaman legum.

4. Semut dan Kutu Daun

Ada beberapa spesies semut yang disebut kutu daun. Semut pekerja ini menggunakan antena mereka sendiri untuk menghasilkan kutu daun untuk menghasilkan madu. Proses susu menghasilkan cairan manis, yang sangat penting bagi koloni semut.

Kutu daun juga mendapat manfaat karena semut mendokumentasikan proses pembibitan kutu daun muda dan membawa kutu daun dewasa ke rumput dan semut segar, dan dapat melindungi kutu daun dari pemangsa atau predator.

5. Semut Rangrang dan Tumbuhan

Semut senior dengan nama Latin Oecophylla smaragdina adalah serangga yang sering kita lihat pada tanaman misalnya dalam mangga, nangka, dan lain sebagainya.. Banyak orang berpikir bahwa Semrang Weber benar-benar menjengkelkan ketika Anda mengambil buah dari pohon itu.

Faktanya, semut penenun di pohon dapat melakukan banyak hal untuk melindungi pohon dari hama yang merusak tanaman. Sementara itu, semut membuat kekayaan untuk membangun sarang di pabrik. Ketika seekor serangga menyerang pohon, itu berarti bahwa hama juga menyerang sarang, sehingga semut menyerang hama yang menyerang tanaman.

6. Manusia dan Bakteri

Escherichia Coli Bacteria adalah terdapat dalam sebuah bakteri dalam usus manusia yang berguna untuk menekan pertumbuhan bakteri jahat dan pada saat yang sama mempercepat kerusakan usus.

Baca Juga :  Pengertian Sistem Pencernaan Manusia

Bakteri E. coli yakni telah berguna sebagai mendukung produksi vitamin K dalam proses pembekuan darah. Bakteri juga bisa mendapat manfaat dari mendapatkan makanan dari usus mati.

7. Buaya dan Burung Plover

Hubungan simbiotik juga terkait erat antara buaya dan burung. Buaya mendapat manfaat dari fakta bahwa burung-burung memakan sisa-sisa mulut buaya.

Tidak hanya itu, tetapi burung-burung juga memakan serangga atau parasit yang mengganggu tubuh buaya. Tetapi buaya bisa bermanfaat karena mulut dan mulutnya bersih dan burung bisa makan.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Simbiosis Mutualisme. Mutualitas yakni bisa mencakup dalam adanya sebuah pertukaran sumber daya misalnya dalam makanan, tempat tinggal, dan nutrisi lainnya.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Penyakit Hipertensi

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Kingdom Animalia

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read