Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Struktur Akar

2 min read

Struktur Akar – Akar yakni terdapat di suatu bagian bawah biasanya di tanah. Pertumbuhan akar di tanah atau di air. Warnanya putih atau kuning berbeda dengan batang atau daun, yang biasanya menjadi berwarna hijau.

Beberapa sel epidermis ini membentuk rambut akar dengan ekstensi dinding luar. Untuk melakukan proses penyerapan air dan nutrisi yang diekstraksi dari tanah.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Struktur Akar. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Akar ?

Pengertian Akar merupakan adanya suatu bagian bawah tanaman yang biasanya tumbuh di bawah tanah. Beberapa jenis tanaman mempunyai akar yang tumbuh di area udara.

Bentuk dan struktur akarnya banyak dan beragam. Kondisi ini terkait dengan fungsi akar, yang merupakan tempat penyimpanan makanan, akar berair, napas dan bahkan rambut akar.

Struktur-Akar

Ketika tanaman dikotil berkecambah, akarnya keluar di bagian bawah. Buah ini juga dikenal sebagai akar kuman yang melewati tanah. Buahnya disebut akar primer. Oleh karena itu, beberapa tipe root membentuk root cabang, yang disebut sebagai root sekunder.

Ciri-Ciri Akar

Adapun berbagai ciri-ciri dalam akar, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Akar yakni terdapat di suatu bagian bawah biasanya di tanah. Pertumbuhan akar di tanah atau di air.
  • Warnanya putih atau kuning berbeda dengan batang atau daun, yang biasanya menjadi berwarna hijau.
  • Bagian atas akar biasanya diarahkan untuk menembus tanah atau meledak dari batu.
  • Secara umum, akar jauh dari cahaya untuk tumbuh lebih cepat.
  • Pertumbuhan di bagian ujung akar adalah salah satu titik pertumbuhan utama, di mana jaringan metabolisme dan mekanisme dominasi apikal berada di akar.
Baca Juga :  Fungsi Plastida

Struktur Akar

Struktur akar tanaman ini dapat diamati dengan memotong akar silang. Oleh karena itu struktur tersebut dapat dibagi menjadi 2 kelompok, yakni:

1. Struktur Bagian Luar Akar (Morfologi akar)

Struktur eksternal akar dapat disebut sebagai (morfologi akar), yakni:

  • Leher atau Pangkal Akar
    Merupakan dalam suatu bagian akar yang terhubung ke suatu pangkal batang.
  • Ujung Akar
    Sebagai titik di mana akar tumbuh, dilindungi dengan tutup akar, juga dikenal sebagai Calypra.
  • Batang Akar
    Termasuk dalam suatu bagian dari root yang terletak di antara saluran akar.
  • Cabang-Cabang Akar
    Termasuk ke dalam suatu bagian yang tidak terhubung langsung ke pangkal batang, tetapi tidak ke akar.
  • Serabut Akar
    Yakni cabang akar yang halus dan berserat.
  • Rambut Akar atau Bulu-Bulu Akar
    Adanya suatu bentuk tonjolan sel di luar kulit (epidermis) dan menyebarkan penyerapan air dan mineral. Rambut akar hanya tumbuh di pangkal akar dan umumnya pendek.
  • Tudung Akar (Kaliptra)
    Itu terletak di bagian belakang dan berfungsi untuk melindungi akar dari kerusakan mekanis ketika mereka melewati tanah.
Bentuk-Akar

2. Struktur Bagian Dalam Akar

Adapun berbagai struktur terhadap akar ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Epidermis

Komposisi sel epidermis komposit dan luas adalah salah satu lapisan sel, di mana dinding sel dapat dengan mudah dilacak dengan air. Beberapa sel epidermis ini membentuk rambut akar dengan ekstensi dinding luar.

Rambut akar adalah model sel epidermis, yang memiliki tugas menyerap air dan melarutkan garam mineral. Dalam bulu tersebut yang melembutkan permukaan akar untuk membuat penyerapan lebih efisien.

b. Korteks

Karena lokasi korteks langsung di bawah epidermis, sel-sel tidak diatur secara ketat, sehingga ada banyak ruang di antara sel-sel yang berperan dalam pertukaran gas. Sebagian besar korteks dibentuk oleh jaringan yang disebut jaringan parenkim. Korteks ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan makanan.

Baca Juga :  Fungsi Paru-Paru

c. Endodermis

Endodermis adalah lapisan pemisah antara korteks dan silinder pusat. Sebagian besar sel endodermik memiliki bagian seperti kaset yang mengandung gabus (bahan suberine) atau bahan lignin. Bagian itu disebut kaset.

Fungsi Jaringan Akar

Meskipun tanaman monokotil dan dikotil memiliki sistem akar yang berbeda, mereka memiliki fungsi akar yang serupa. Bagian akar adalah organ dalam tanaman yang bekerja dengan informasi berikut: (Baca juga: Contoh Gymnosperm)

  • Untuk melakukan proses penyerapan air dan nutrisi yang diekstraksi dari tanah.
  • Untuk mendukung dan memperkuat pembentukan bagian tubuh tumbuhan.
  • Dari jenis tanaman, akar memiliki fungsi sekarat, seperti pada tanaman bakau.
  • Sementara di beberapa jenis tanaman akar memiliki fungsi untuk ruang yang digunakan sebagai reservoir untuk makanan dan juga sebagai penyebaran vegetatif.

Jenis Akar

Terdapat berbagai jenis-jenis dalam akar ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Akar Tunggang

Sebagian besar akar keran memiliki tanaman dikotil yang ditabur sangat banyak. Akar tanaman dicotyledonous memiliki akar utama lurus yang melekat pada lapisan bawah dan memiliki cabang di samping.

Berdasarkan dalam suatu jumlah cabang, jenis akar tunggang dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu beberapa atau lebih akar tunggang bercabang dan akar tunggang bercabang.

b. Akar Serabut

Secara umum, akar berserat diperoleh dari tanaman monokotil. Serabut akar terdiri dari serabut kelapa kecil dan panjang. Serat terbentuk dari akar lembaga mati dan menumbuhkan akar baru dengan ukuran yang sama dengan yang di pangkal batang. Ada berbagai jenis akar, seperti benang (misalnya beras), tambang akar di kelapa, akar berserat besar di Pandan.

Baca Juga :

Baca Juga :  Akar Monokotil

Demikian pembahasan kali ini, yang telah kami jelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Struktur Akar. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Anatomi Kulit

Ika Evitasari Ika Evitasari
3 min read

Pengertian Ophiuroidea

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read