Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Zaman Neolitikum

3 min read

Zaman Neolitikum – Neolitik atau seperti yang dapat menyebutnya sebagai Zaman Batu Muda adalah tingkat atau fase budaya di zaman prasejarah yang memiliki fitur dalam bentuk terhadap suatu elemen budaya.

Selama periode Neolitik, adanya suatu kehidupan terhadap manusia meningkat untuk waktu yang lama dan mulai memahami cara menghasilkan tanaman, bahkan jika teknik yang digunakan yakni sangat begitu sederhana.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Zaman Neolitikum. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Zaman Neolitikum ?

Pengertian Zaman Neolitikum adalah adanya suatu tahap atau dalam tingkat budaya di zaman prasejarah yang memiliki karakteristik dalam bentuk elemen budaya seperti alat batu mengasah, peternakan, pertanian menetap, dan adanya suatu pekerjaan.

Zaman-Neolitikum

Selama masa ini, Homo Sapiens adalah pengikut seumur hidup dari budaya zaman batu baru. Dia mulai memahami pertanian dan pengejaran sapi sebagai proses membuat atau memproduksi makanan. Kehidupan komunitas dengan saling mendukung mulai berkembang.

Ciri – Ciri Zaman Neolitikum

Kehidupan manusia mulai meningkat di Zaman Neolitikum. Dan mulailah dalam memahami pertanian, meskipun teknik yang digunakan masih sangat sederhana. Namun perburuan berlanjut. Dan orang bisa membuat makanan sendiri atau yang disebut pengolahan terhadap makanan.

Perangkat yang digunakan dipertajam dengan kemampuan terbaik kami, dan orang-orang dapat mendesain perangkat mereka sendiri dengan sentuhan estetika. Alat yang diasah termasuk kapak persegi dan kapak oval.

Baca Juga :  Perjanjian Kalijati

Panah dan tombak telah ditemukan di Jawa Timur dan Sulawesi dan diyakini digunakan untuk berburu dan keperluan lainnya. Perkembangan penting selama masa ini adalah penemuan banyak poros oval dan persegi di berbagai wilayah.

Wilayah yang dapat ditemukan di banyak poros persegi adalah Sumatra, Jawa, Kalimantan, dan Nusa Tenggara. Daerah di kapak oval adalah ialah negara Indonesia Timur seperti Sulawesi, Maluku, Halmahera, dan Papua.

Kepercayaan Pada Zaman Neolitikum

Contoh-Zaman-Neolitikum

Pada periode Neolitik, kepercayaan mulai dibentuk oleh ilmu pemakaman. Orang-orang Australia juga tahu tentang ritual pemujaan leluhur mereka. Nenek moyang almarhum dimakamkan dalam upacara pemakaman. Terdapat beberapa macam-macam penguburan terhadap zaman neolitikum, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Penguburan Tidak Langsung

Terkubur dengan teknik ini biasanya digunakan di daerah Melolo (Sumba), Gilimanuk (Bali), Batu (Sumatra Selatan) dan Lomblen Flores (NTT). Metode penguburan adalah bahwa mayat itu segera dikubur di tanah tanpa gangguan dengan upacara tertentu.

Setelah berspekulasi bahwa tubuh telah menjadi tulang, kuburan itu digali lagi. Kerangka itu kemudian dicuci dan dipanaskan dengan hematit pada persendian dan kemudian ditempatkan dalam wadah atau sarkofagus. Ada kepercayaan yang mengatakan bahwa ada orang yang telah terbunuh di dunia spiritual dan masing-masing memiliki yang berbeda dengan orang lain.

Perbedaan di tempat ditentukan oleh langkah-langkah yang diambil di seluruh dunia selama hidupnya dan sejauh mana upacara penguburan atau kematian. Puncak upacara adalah pembangunan sebuah bangunan batu, juga dikenal sebagai megalit.

b. Penguburan Langsung

Jenazah yang dapat dimakamkan sekali, dimakamkan langsung di tanah atau diletakkan di peti atau wadah yang kemudian akan dimakamkan dan dilanjutkan dengan upacara.

Adanya dua cara untuk menempatkan mayat, baik panjang dan terlipat, atau melengkung. Corong harus diarahkan ke arwah leluhur (misalnya, di atas gunung).

Baca Juga :  Kesultanan Aceh

Seolah-olah Anda ingin meletakkan tubuh dalam bentuk anjing, burung, dan mutiara di jalanan dunia. Kuburan semacam itu berlokasi di Anyer (Jawa Barat) dan di Rembang (Jawa Tengah), Pawangan.

Alat – Alat Zaman Neolithikum

Terdaat berbagai alatalat terhadap zaman ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Pahat Segi Panjang

Daerah asal budaya jangka panjang meliputi Cina tengah dan selatan, India hingga kawasan Gangga di India, terutama Indonesia, Formosa, Filipina, Jepang, dan Kepulauan Kuril.

2. Kapak Persegi

Asal distribusi sumbu kuadrat yakni dengan melalui migrasi Asia ke Indonesia. Nama karpet kotak diberikan oleh Van Heine Heldern menggunakan bagian persegi atau trapesium.

Kotak asli tersedia dalam berbagai ukuran, beberapa besar dan kecil. Ukuran besar biasanya disebut sebagai apotek dan bertindak sebagai cangkul. Sedangkan ukuran kecil disebut sebagai Tahta atau Tarah dan fungsinya seperti biasa sebagai dengan alat atau pahat sebagai pertukangan.

3. Kapak Lonjong

Kebanyakan poros oval terbuat dari batu dan warnanya kebiruan. Bentuk kapak secara keseluruhan berbentuk telur, dengan ujungnya dimaksudkan untuk menempatkan pegangan sementara ujung lainnya dipertajam. Untuk alasan ini, bentuk sumbu oval ada di atas.

4. Perhiasan (Gelang dan Kalung dari Batu Indah)

Perhiasan jenis ini dapat ditemukan di Jawa, terutama gelang yang terbuat dari batu halus dalam jumlah banyak, meski belum selesai. Komponen utama untuk ini dibentuk pada karpet kayu dan sebagai alat abrasi (scraper) dengan pasir.

Selain gelang, Anda juga akan menemukan alat lain seperti kalung yang terbuat dari batu-batu indah. Juga gunakan batu yang dicat atau akrilik untuk kalung ini.

5. Kapak Bahu

Jenis kapak ini mirip dengan kapak persegi, sehingga bagian yang diikat ke batang dilewatkan melalui leher. Jadi mereka memiliki bentuk botol kotak. Daerah budaya berbentuk bahu ini memiliki asal-usulnya di Jepang, Formosa dan Filipina dan membentang ke barat ke Gangga.

Baca Juga :  Dasa Dharma Pramuka

Namun, perbatasan selatan adalah bagian tengah belahan bumi barat. Dengan kata lain, tidak ada poros bahu di selatan perbatasan ini, sehingga Neolitik Indonesia tidak mengenalinya, meskipun beberapa buah ditemukan, yakni di wilayah Minahasa.

6. Pakaian dari Kulit Kayu

Saat ini ia mampu membuat pakaian dari kulit yang sudah jadi. Karya garmen ini adalah karya wanita. Pekerjaan tersebut disertai dengan berbagai batasan atau batasan yang harus diperhatikan. Misalnya, pohon ditemukan di Kalimantan dan Sulawesi Selatan dan beberapa tempat lain. Ini menunjukkan bahwa Neolitik masih modis.

7. Tembikar (Periuk Belanga)

Jejak pertama ditemukan pada keramik atau tembikar yang ditemukan di lereng atas cangkang Sumatra, tetapi hanya pecahan kecil yang ditemukan. Bentuknya hanya berupa fragmen kecil, tetapi dihiasi dengan gambar. Banyak pot dengan tulang manusia ditemukan di wilayah Sumba dan Melolo.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Zaman Neolitikum. Pada periode Neolitik, kepercayaan mulai dibentuk oleh ilmu pemakaman. Orang-orang Australia juga tahu tentang ritual pemujaan leluhur mereka.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Sejarah Musik

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami